Backpacker One Day in Semarang

Share

Hari ini tanggal 23 Mei 2013. Kamis malam jam 20:30 wib, gw udah duluan nangkring di Stasiun Pasar senen sodara2.. ngobrol ngalur ngidul sama tukang koran sampe porter, kedua temen saya ga nongol juga. sampai akhirnya jam 21:20 satu persatu datang juga, febhy seorang calon dokter yang gagal dan beralih ke IT, Arif seorang pujangga yang galau mulu.. 🙂 .. sebelum boarding eh minjem kata kalau main pesawat :p .. ketemu si fanny, temen trip waktu ke Pulau Peucang. Oia ngomong2 kenapa kita naik kereta dari Pasar Senen buka Gambir?… berhubung ceritanya backpacker jadi naik ekonomi deh, murah lho cuma 80 Ribu sodara2… Ok waktu nya boarding dan naik gerbong 8 .  🙂

Ceritanya udah sampe Semarang Poncol.. celingak celinguk .. wah mandi dulu yuk di toilet khusus mandi.. Gratis lho.. berhubung masih pagi dan laparrrrrrr, akhirnya nekat jalan kaki dari poncol ke depan bangunan ikon semarang,, apa coba?…. hayooo… ahh lama…. Lawang Sewu atau Pintu Seribu yang terletak tepat di depan Tugu Muda.. Ok sebelum masuk ke lawang sewu, baiknya sarapan dulu di angkringan. Setelah maem eh sarapan dengan lima ribu rupiah dan kenyang sodara2….

Lawang Sewu yang dulu disebut Nederlands-Indische Spoorweg Maatschappij atau NIS, itu lho perusahaan kereta api hindia belanda. Tiket masuk sebesar 20 ribu + 5 ribu pemandu, pemandu ini jago banget deh ngephoto tahu banget spot foto yang bagus di lawang sewu.

Lawang Sewu
Lawang Sewu tampak samping
Dan disini kenarsisan gw muncul :p

Narsis Narsis
Narsis Narsis

Omong-omong yang katanya lawang sewu itu menyeramkan, menurut saya sich ga menyeramkan tempatnya enak, adem kecuali di ruang bawah tanah yah cukup menguras emosi.. ruang bawah tanah di lawang sewu dulu nya itu tempat tahanan lho, tahanan orang yang sakti dan memiliki tubuh kebal peluru, mereka dikurung di dalam ruang yang sangat sempit mau berdiri mentok ibarat kata berdiri 3/4 nya lah, dan kejamnya adalah ruangan tersebut di isi air 3/4 tinggi ruangan… bagi yang bisa merasakan kehadiran yang halus hal ini membawa cukup emosi kadang bisa meneteskan air mata. Berhubung saya ga mau lama2 disitu, soalnya dejavu,, mending kabur deh,, ketempat lumpia gang lombok,, dulu kalau ke semarang sering banget kesini, dengan 15 ribu sudah dapet sebuah Lumpia Basah.. mantap.. berhubung sekarang hari Jumat maka setelah makan langsung ke Masjid raya Kauman Semarang.. Setelah sholat jumat, langsung cabut ke ungaran buat ke Yogya naik Bus Patas Nusantara,,, Next sampai jumpa di yogya….

Share

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

8 − 6 =

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.