Flashpacker : Penang i m in love

Share

Setelah galau melanda gara-gara batal melancong ke banyuwangi,, akhirnya saya putuskan ke penang dan melaka, sebernya penang bukan pertama kali saya kesini, ini yang kedua kali nya. perjalanan kali ini dimulai dari yogyakarta ke kuala lumpur,, whats… YOGYA!!! jauh amat, padahal saat ini tinggal di depok dan lebih dekat dengan bandara Soekarno Hatta, ini terjadi gara saya harus stay di jakarta lebih lama karena ada kepentingan yang berhubungan dengan hajat orang banyak, cielah bahasanya,, ha..ha.. padahal udah pesen tiket kereta 5 hari sebelum keberangkatan biar bisa stay di rumah orang tua, berhubung batal akhirnya diundur menjadi tgl 1 April 2014… berangkat dari simpang Pal depok menuju yogyakarta menggunakan armada bus Rosalia Indah SE 407, pakai acara telat dan jam 4 sore baru datang bis nya, sudah panik takut kena macet, namun ternyata driver memutuskan menggunakan jalur Selatan jawa barat karena kalau lewat cirebon macet, bisa sampai yogya sore hari.

Pukul 06:00 pagi tiba juga di terminal giwangan yogyakarta, langsung cus ke rumah buat mandi.. ha..ha… setelah selesai mandi langsung cus ke bandara tak lupa pamit sama orang rumah, tiba dibandara jam 10 pagi langsung ke imigrasi antri dikit nunggu 20 menit karena antrian mengular… ok jam 10:30 sudah nangkring di waiting room padahal masih ada waktu, mumpung waktu nya masih lama, ngecharge dulu sambil spoting dulu. tralalala…… jam 11:30 … boarding time … sudah dipesawat waktu nya bobo ayam.

Adisucipto - AK 347
Adisucipto – AK 347

Pukul 15:15 waktu Kuala Lumpur landing agak gubrak di lcct .. langsung turun soalnya pasti mengular imigrasinya, dan ternyata… wah super duper.. alhasil 1 jam antri imigrasi malaysia, setelah imigrasi masih ada waktu lebih dari 4 jam sebelum masuk waiting room untuk naik pesawat ke penang, alhasil muter muter dulu di terminal lcct kuala lumpur, oia disini saya beli kartu telekomunikasi digi karena saya akan berada di malaysia untuk 6 Hari, dengan 30 Myr saya mendapar pulsa 5 Myr dan paket internet untuk satu minggu. karena lapar dan tengok sana sini kok makanannya sama kayak di jakarta, akhir nya saya putuskan ke food court atau disana disebut medan selera, akhir nya jatuh hati sama masakan padang, cukup murah 11 RM untuk nasi, ayam, sayur dan air mineral.

Sehabis makan lanjut menunaikan shalat Ashar, dan wasting time sampe magrib, magrib di kuala lumpur saat itu jam 19:26 malam alias 18:26 waktu jakarta.. tak terasa sudah jam 7:40, langsung capcus buat masuk waiting room, selesai security check langsung duduk eh belum 5 menit duduk, langsung disuruh boarding, ternyata pesawat langsung capcus ke penang lebih cepat 20 menit dari jadwal. perjalanan kali ini Alhamdulillah ga pake acara goyang dombret semenjak take off sampe landing. tepat pukul 21:30 landing lah di penang, langsung  ke tempat pemberhentian bus menunggu bus rapid penang 401 /401 E yang membawa saya dari bandara internasional penang ke georgetown seharga RM 2.7 .

Turun di Good Mercy, karena saya menginap di Red Inn Heritage untuk 1 hari sebelum pindah ke hotel Tune. Check in pukul 21:30, langsung mandi air panas, dan tidur nyenyak di sarang penyamun 😀 ..

Esok hari nya saya sempat jalan-jalan kesekeliling, karena kali ini saya untuk kedua kali nya ke penang akhirnya memutuskan ke beberapa tempat di jalan Kapitan Keling seperti Yap Kongsi Temple, Cannon Square, Aceh Mosque dan tak lupa mampir untuk makan di restoran kapitan memesan roti plata keju dan segelas teh tarik setelah itu lanjut ke  St George’s Church lanjut balik lagi ke penginapan karena harus checkout. berhubung belum bisa check in di hotel tune akhirnya coba mengunjungi Port Cornelis, masuk ke tempat ini cukup membayar 2 RM, disini cuma bangunan benteng ga ada yang istimewa sich. setelah foto narsis di depan pintu masuk, akhirnya memutuskan untuk makan siang, akhirnya coba nasi ayam dan es leci, karena kebiasaam makan ala tentara jadi masi ada space buat jalan kaki dari Padang kota lama ke jalan Burma, lumayan juga 46 menit jalan kaki santai sambil hunting makanan yang baru dan aneh. tepat jam 3 tiba di depan hotel tune yang di iringi gerimis mengundang…

Sarapan Pagi Roti Plata Keju dan Es Rose Tea
Sarapan Pagi Roti Plata Keju dan Es Rose Tea
Makan siang dekat Port Cornelis bersama Chicken Rice
Makan siang dekat Port Cornelis bersama Chicken Rice

Setelah check-in dan benerin ganteng alias mandi memutuskan jalan jalan sore ke persiaran gurney dengan jalan kaki 😀 , sambil cuci mata, pantai di sepanjang persiaran gurney ombaknya tenang, banyak sekali orang yang jogging, duduk di tepi pantai wah…. sampai juga tujuan utama yaitu… taraaaaa… Gurney Hawker …. jreng .. jreng… di hawker gurney ini dipisahkan menjadi dua yaitu makan halal dan non halal, akhirnya langsung ke bagian makanan halal dan langsung memesan Char Koay Teow dan segelas es almond milk.. setelah itu lanjut porsi kedua yaitu cumi bakar… wah enak banget … tengok jam sudah hampir jam 10 malam, dan kaki ini sudah lemas, akhirnya memutuskan ke halte rapid penang Marina Bay Condominium dari sini semua rapid penang tujuan akhirnya Jetty kecuali 102 itu ke bayan lapas (airport). Turun Komtar lanjut jalan kaki ke hotel tune, selesai juga petualangan hari ini.. dan tertidur lelap 🙂

Double Bed Tune Hotel Penang
Double Bed Tune Hotel Penang

Bangun pagi kebablasan dan sholat shubuh jam 7 pagi :p , berhubung hari ini Jumat harus siapin rencana sholat jumat bawa tas segede balita gendut au ditaroh dimana.. akhirnya kepikiran buat ngetag tempat sholat dipaling belakang,, checkout jam 11 langsung menuju masjid kapitan dan ternyata…… Sholat Jumat minggu ini di Masjid Aceh, oke lah langsung capcus ke masjid aceh yang ga jauh dari masjid kapitan. berhubung sholat jumatnya mulai jam 1 siang, datang yang pertama.. salaman dulu sama pengelola masjid, ditawarin dulu makan pisang dulu,, lumayan mengganjal perut 😀

Setelah sholat jumat, langsung capcus ke restoran kapitan keling langsung pesen Mutton Briyani claypot dan Almond Milk plus kurma.. mantab muttonnya lembut banget,, nasinya khas berbumbu,, berhubung stuck udah bosen akhirnya jalan kaki ke padang kota lama, mau menikmati udara laut sambil menunggu kereta keberangkatan ke Kuala Lumpur di Butterworrth.. makin bosen di pantai sampe kayak mau masuk angin.. akhirnya diputuskan ke line clear mau nyobain nasi briyani nya …

Pelabuhan Pulau Penang
Pelabuhan Pulau Penang

Penantian panjang akhirnya, setelah setahun menunggu tiba saat nya merasakan sleeper coach, perjalanan kali ini menggunakan kereta Senandung Langkawi dari butterworth pukul 20:28 dan tiba di stasiun Kuala Lumpur pukul 06:30 tapi nyata jam 11:30 kereta belom juga jalan, masih jalan dikit terus mundur… sampai ngerasain kereta berhenti mendadak 🙁 … pukul 00:10 kereta baru berangkat ,, di kelas sleeper coach ini sumpah ac dingin banget sampe pake double kaus kaki, tips buat yang mau coba sleeper coach mending pas beli ticket beli tempat tidur yang di bawah deh, spacenya lebih lebar.. Berhubung sudah malam, tidur dulu ah lanjut besok dan di chapter post yang berbeda …

Share

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

one × one =

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.