Get Lost in Komodo Part 1 : Perjalanan menuju labuan bajo yang penuh rintangan

Share

Hari ini 2 Mei 2016 hari melelahkan di kantor, kerjaan yang cukup menumpuk akhirnya terselesaikan, pulang ke kost tercinta untuk merapihkan isi tas carrier 75 Liter untuk dibawa berpetualang. Jam 23:10 packing selesai rasanya sudah lega. 1 Tas Carrier 75 Liter, 1 Tas 35 liter dan tas peralatan snorkeling siap diajak berpetualang. malam itu cukup excited tapi agak bingung besok bawa tas segede itu ke kantor.. Izin datang agak siang aja lah..

Krik.. krik.. jarum pada jam berputar.. terasa lama… padahal pikiran ini sudah dimana.. 😀
Oia, trip ini cuma di isi 5 Orang lho.. Sepasang Suami Istri Mba Ayu dan Mas Arif, Gatot, Mba Windi dan saya sendiri..

Berhubung agak males naik Bus Damri.. akhirnya pesan Uber.. dan petaka ke jebak kemacetan pun terjadi.. Sopir nya salah milih jalan 1.5 jam kebon sirih ke Wahid Hasyim.. wah kacau nih bisa ketinggalan pesawat nih, dengan bantuan google maps akhirnya saya coba arahkan perjalanan ke bandara melalui jalan-jalan kecil akhirnya jam 20:40 sampai juga di bandara huih… masih ada 50 menit sebelum boarding time.. Aman he..he.. Akhirnya coba wa mba windi karena saya sama dia kebetulan satu pesawat.. dan ternyata masih kejebak macet di tanjung priok.. Ampun dah ternyata ada yang lebih telat dari saya.. saya putuskan untuk masuk ke boarding room duluan.. sambil nyari mushola dulu. Jam menunjukan pukul 21:45 boarding pun dimulai berharap cemas kok mba windi belum keliatan,, berhubung pesawat diparkir di remote area, naik bus lah.. dan mba windi baru sampai security check boarding gate.. akhirnya 22:20 pesawat GA 652 takeoff… dan Landing sempurna di Bandara Ngurah Rai Denpasar berhubung pesawat menuju labuan bajo yang saya dan mba windi naikin besok jam 11 siang, akhirnya kami putuskan menginap di hotel dekat bandara.. saya ke grand mas tuban sedangkan mba windi ke jaringan hotel zenroom yang pas check in hotel tersebut sudah tidak bekerja sama dengan zenroom….   Sabar yah mba :D. malam itu saya alergi,, jam 2:30 pagi saya keluyuran nyari apotik 24 jam ga ketemu, ke circle K ga ketemu obat, akhirnya kembali ke hotel untuk paksain tidur berharap pagi tidak apa-apa :D.

Pagi itu saya terbangun pukul 05:30,, cuma tidur 2 jam ampun dah.. belum sampai labuan bajo sudah dibuat bakal ga fit.. tapi tetep excited karena pengen lihat komodo 😀 .. langsung whatsapp mba windi mau ke bandara jam berapa? sebenernya tempat mba windi menginap di bandara dekat banget ngesot sekali sampe.. cuma saya aja yang agak jauh sekitar 2 km dari bandara. Jam 6an mba windi baru bales wa katanya lagi nyari makanan, akhirnya nitip beli obat alergi kalau ada apotik. Jam 8:30 pagi saya sudah meluncur ke tempat mba windi menginap sekaligus ke bandara,, di bandara bali ini ga sempet foto-foto karena saya sendiri udah merasakan pusing dan masuk angin.. “Kepada para penumpang Kalstar KD680 tujuan labuan bajo agar mempersiapkan diri untuk boarding time” suara pengumuman itu berbunyi betapa sangat excitednya.. Take off 11:20 pesawat Embraer Jet dari Bandara Ngurah Rai Denpasar.. enaknya naik pesawat jenis jet ga perlu ngerasain bumpy kayak pesawat propoler.. Jam 12:14 pesawat pun mendarat sempurna di Bandar Udara Labuan Bajo..

Welcome to Labuan Bajo
Welcome to Labuan Bajo
Belum afdol kalau belum foto dibelakang Pesawatnya
Belum afdol kalau belum foto dibelakang Pesawatnya

Kesan pertama labuan bajo.. panas banget pake banget lho.. ga kuat lama-lama di apron bandara langsung masuk ke bangunannya sambil nunggu unloading bagasi, sopir yang menjemput kami untuk ke hotel sudah menunggu, kebetulan malam ini kami bertiga, saya, gatot  dan mba windi (lebih cocok manggil mak sih secara anaknya aja udah gede.. langsung contek mba ayu panggil mak he..he..). kami bertiga menginap di La Prima Hotel, hotel ini menyediakan antar jemput bandara. hotelnya berlokasi di jalan pantai Pede.

Kamar yang menghadap laut
Kamar yang kami tempati menghadap laut
Balkon Kamar
Narsis di Balkon Kamar
Packing baksos anak-anak Kampung Ujung
Packing baksos anak-anak Kampung Ujung

untuk hari ini kami tidak langsung berlayar disamping harus menunggu mba ayu dan mas arif yang baru akan sampai labuan bajo besok siang, kami ada sedikit acara baksos kecil-kecil di kampung ujung yang merupakan perkampungan nelayan.

Baksos anak-anak Kampung Ujung
Kampung Ujung

Selesai acara di kampung ujung, kami memutuskan untuk kembali ke hotel karena ada yang mau ngalay di kolam renang :p

cantiknya matahari terbenam pantai pede
cantiknya semesta ini, matahari terbenam Pantai Pede

Qoute :
“Ya Allah, kalau memang Engkau menganugrahi bakat Traveling kepada ku yang tidak ada capeknya, Mohon perkenankanlah tambahkan rezeki lebih banyak kepadaku, Aamiin”

Postingan selanjutnya : Get Lost in Komodo Part 2 : hello Komodo… Padar… yang eksotik

Share

2 thoughts on “Get Lost in Komodo Part 1 : Perjalanan menuju labuan bajo yang penuh rintangan

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

1 × one =

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.